[Herbalife Diary 009] tega, mengubah mobil sport jadi omprengan?

Bayangin bahwa elu adalah orang kaya yang batuk aja jadi duit. Suatu hari lu kesian ngeliat temen lu kepanasan dan keujanan di jalan, sehingga lu memutuskan untuk menghadiahkan sebuah mobil sport kepadanya. Waktu nitipin tu mobil, lu bilang sama dia,

“Nih, daripada lu keujanan kepanasan di jalan, gue pinjemin mobil sport. Lu boleh pake semaunya, gratis. STNK gue yang bayar. Yang penting, lu rawat mobil ini. Tapi asal tau aja, mobil ini mobil ajaib. Kapasitas mesinnya bisa makin besar atau makin kecil, tergantung pemakaian. Kalo pemakaiannya seimbang, nggak diforsir, mesinnya bisa tambah gede dan tarikannya makin mantap. Tapi kalo lu paksa jalan terus, atau sebaliknya: lu anggurin doang di garasi, maka mesinnya bisa rontok. Selain itu, mobil ini juga butuh bensin berkualitas. Harus yang oktannya tinggi. Maklum, mobil sport. Jadi, jangan lu isi bensin campur kayak bajaj! OK, selamat make mobil baru. Inget, walau elu boleh make sepuasnya, tapi mobil ini tetep milik gue. Jadi nggak boleh lu jual, ya!”

Temen lu bilang makasih sejuta kali sambil sungkem. Karena lu orangnya rendah hati, lu buru-buru pulang karena nggak tega liat temen sampe kayak gitu amat.

Beberapa bulan kemudian, iseng-iseng lu mampir ke rumah temen lu. Lu kaget setengah mati liat tu mobil sport udah berubah jadi angkot reyot yang asep knalpotnya item kayak mendung. Catnya pada rontok di sana-sini, bannya udah pada botak, dan kaca spionnya udah diganti kaca rautan.

“Lu apain ni mobil bisa sampe kayak gini?” tanya lu sambil nahan kesel.

“Tauk deh. Mungkin emang dari sononya udah bobrok, kali,” jawab temen lu enteng.

Gimana kira-kira perasaan lu denger jawaban kayak gitu? Ingin noyor? Ingin nimpuk?

Tapi jangan heran kalo sebenernya kita mungkin sedang melakukan hal yang sama, yaitu memperlakukan barang titipan secara sembarangan. Bedanya, barang titipannya bukan mobil melainkan badan kita. Ya, pada prinsipnya, badan kita ini ibarat mobil sport titipan.

Titipan, karena badan ini sebenernya bukan punya kita. Kita cuma numpang make. Sayangnya, sebagai orang yang statusnya cuma numpang, kita suka nggak tau diri. Kadang dipaksa jalan terus-terusan, nggak pake istirahat. Siang buat ngangkut beras, malem buat ngompreng. Ada juga yang cuma dianggurin di garasi sampe penuh sarang gonggo. Ngisi bensinnya asal-asalan; kadang diisi bensin campur, kadang minyak tanah. Seketemunya.

Karena diperlakukan nggak semestinya, nggak heran kalo mesinnya mulai ngadat. Larinya boyot dan batuk-batuk. Kalo udah gitu, biasanya yang disalahin adalah takdir: “emang nasib dari sononya punya badan kayak gini, nggak bisa diapa-apain lagi.” Padahal, jelas-jelas yang dititipkan ke kita adalah mobil sport. Kita yang mengubahnya jadi sekelas omprengan.

Poin gue adalah: sehat itu berawal dari bagaimana kita melihat badan ini.

Kalo udah tau badan ini titipan, artinya kita harus sungkan sama yang punya. Berhubung statusnya cuma numpang make, tahu dirilah. Karena udah tau mobil sport, ya nggak dipake ngangkut beras atau ngompreng. Karena udah tau butuhnya bensin elit, ya nggak diisi minyak tanah dong.

Kalo kita ngeliat badan ini sebagai mesin ajaib yang bisa diupgrade kapasitasnya, maka saat jalan kaki 1 jam dari kantor ke rumah kita tau bahwa kita bukannya kurang kerjaan – kita lagi tune-up mesin. Saat kita memilih untuk naik tangga daripada lift, kita tau bahwa kita bukan sekedar iseng, tapi lagi membersihkan kerak di busi biar tarikan makin jos.

Kalo kita tau badan kita butuh bahan bakar berkualitas, maka kita nggak akan melihat sepotong steak seharga setengah juta sebagai makanan mewah – itu malah cuma bensin campur yang endapannya bisa bikin mampet filter bensin. Sebaliknya, sepiring sayuran kukus buatan rumah atau segelas shake Herbalife yang nggak sampe 10 ribu perak adalah Pertamax Plus πŸ™‚

Jadi, siap untuk upgrade mesin mobil sport lu? Kontak gue di si.mbot@gmail.com deh, nanti akan gue jelasin gimana caranya.

 

23 comments


  1. mbot said: Dan segala jenis gorengan juga jangan ya. Bensin campur tuh. Sayuran itu sehat tapi begitu udah ditepungin dan digoreng langsung bubar nutrisinya.

    baru makan pisang molen…wkwkwkwkoh iya, punya saran untuk weight training di rumah?males euy ke gym….nda kuat duitnya….hehehe


  2. agusdidin said: analoginya mantap…gue sekarang udah tercapai berat idealnya nih Gung, dibawah 65kg. untuk gue yg punya tinggi 165cm berat segitu alhamdulillah enteng buat ngapa2in. sebelumnya berat gue 74kg dan rasanya naik tangga aja napas udah kayak mau putus.sekarang tinggal jaga biar gak naik-turun kayak yoyo, tentunya ya dengan makanan sehat itu tadi. nasi padang jauh2 dah… πŸ˜€

    keren! Dan segala jenis gorengan juga jangan ya. Bensin campur tuh. Sayuran itu sehat tapi begitu udah ditepungin dan digoreng langsung bubar nutrisinya.


  3. analoginya mantap…gue sekarang udah tercapai berat idealnya nih Gung, dibawah 65kg. untuk gue yg punya tinggi 165cm berat segitu alhamdulillah enteng buat ngapa2in. sebelumnya berat gue 74kg dan rasanya naik tangga aja napas udah kayak mau putus.sekarang tinggal jaga biar gak naik-turun kayak yoyo, tentunya ya dengan makanan sehat itu tadi. nasi padang jauh2 dah… πŸ˜€


  4. cambai said: tapi uniformnya udah ganti, udah pake celana pendek, baju kaos gombor, sepatu kets.. udah siap2 jalan kaki pulang ke rumah kayaknya..:)

    oh itu bukan mau jalan kaki pulang, tapi mau olah raga di Fitness First East mall. Cuma memang repotnya olah raga di situ banyak godaan, konflik antara ingin olah raga vs dorongan window shopping :-p


  5. mbot said: wahahaha… liatnya di daerah mana, kok nggak manggil? iya dong biar CC mesinnya nambah πŸ™‚

    masih di tempat yang sama… pasca meeting di marche.. lihat mbot di kawasan dekat gramedia, tapi lagi asyik menikmati lagu di headset kayaknya,tapi uniformnya udah ganti, udah pake celana pendek, baju kaos gombor, sepatu kets.. udah siap2 jalan kaki pulang ke rumah kayaknya..:) dian lewat depan muka mbot, mau senyum tapi mata mbot lagi lihat baju di etalase.mungkin mbot lagi mikir..”hemm tak lama lagi, ukuran baju “sexi” itu akan muat didiriku…: hihihii


  6. revinaoctavianitadr said: Ntar, nunggu konfirmasi dari pak Mbot dulu, Shan!Enggak berani saya-nya …*halagh (eh, kata apa sih ya yang bisa dipakai untuk menggantikan ‘halagh’? Secara itu udah muchsin banget. Bosen!)

    ayo buruan, tunggu apa lagi?


  7. myshant said: enggak Vin..sumpah enggak aku tuduh meniru :-Dsecara aku juga pengen hidup lebih sehat, dari sisi konsumsi makanan juga, gak cuma dari olahraga :)yuk deh, lunasi utangnya *nagih*

    tuh, udah ada yang nagih


  8. cambai said: kemaren2 lihat mbot jalan sendiri, pake celana pendek, kaos gombrong, telinga dipasang headset, … ^_^jadi kemaren itu pake sepatu sport dalam rangka menjaga bodi sport ala mobil sport ini ya? πŸ™‚

    wahahaha… liatnya di daerah mana, kok nggak manggil? iya dong biar CC mesinnya nambah πŸ™‚


  9. revinaoctavianitadr said: btw, ini nanya serius.Jika seandainya saya memposting tulisan serupa (Tips Hidup Sehat dan bla bla bla) untuk melunasi hutang saya kepada beberapa teman yang pernah saya janjikan dulu (ngelirik Shanti, trus siapa lagi itu, ya? :p), kira-kira bakal dianggep tiru-tiru enggak ya, Mas? Emang enak selalu kalah start? :p*halagh

    aku sih enggak. paling para pembaca aja yang bisik2, “kasihan ya vina, bisanya ikut2an doang…”hahaha, enggak ding. tentu aja enggak. kesehatan kan topik yang sangat luas. yang gue masukin di sini hanya yang terkait pelangsingan doang. Tapi kalo misalnya bikin serial tentang “ibu rumahan juga bisa hidup sehat” (karena sering banget denger orang ngomong “gue kan cuma di rumah doang, susah lah untuk sehat”). atau tip “hidup sehat tanpa obat” berisi tip mencegah dan mengobati penyakit umum rumahan seperti batuk, pilek, mencret, atau kena ulat bulu.atau info tentang cara kerja obat, misalnya “gimana sih cara kerja parasetamol sehingga bisa menurunkan demam?” topik2 itu kan di luar jangkauan gue sebagai tukang susu kedelai, jadi masuk area of expertisenya seorang ibu “dr” πŸ™‚


  10. revinaoctavianitadr said: Sekarang gue makin yakin, mas.Elu emang terinspirasi dari gue!*Bah πŸ˜€

    pasti. bu “dr” memang mata air inspirasi yang tak kunjung kering :-p(pasang helm biar kebal sambitan centong)


  11. javaleste said: dasar bapak2…analoginya pasti ga jauh dari otomotif deh πŸ˜€ tertarik banger benernya u suami pak. tapi dianya belum mau. Mahal katanya:'(ntar deh saya bisik2in lagi dia

    mahal? memang! makanya, biar nggak mahal join aja jadi distributor. Selain bisa beli dengan harga lebih murah, bisa gratis pula dari hasil penjualannya πŸ™‚


  12. myshant said: enggak Vin..sumpah enggak aku tuduh meniru :-Dsecara aku juga pengen hidup lebih sehat, dari sisi konsumsi makanan juga, gak cuma dari olahraga :)yuk deh, lunasi utangnya *nagih*

    Ntar, nunggu konfirmasi dari pak Mbot dulu, Shan!Enggak berani saya-nya …*halagh (eh, kata apa sih ya yang bisa dipakai untuk menggantikan ‘halagh’? Secara itu udah muchsin banget. Bosen!)


  13. revinaoctavianitadr said: ngelirik Shanti, trus siapa lagi itu, ya? :p), kira-kira bakal dianggep tiru-tiru enggak ya, Mas?

    enggak Vin..sumpah enggak aku tuduh meniru :-Dsecara aku juga pengen hidup lebih sehat, dari sisi konsumsi makanan juga, gak cuma dari olahraga :)yuk deh, lunasi utangnya *nagih*


  14. kemaren2 lihat mbot jalan sendiri, pake celana pendek, kaos gombrong, telinga dipasang headset, … ^_^jadi kemaren itu pake sepatu sport dalam rangka menjaga bodi sport ala mobil sport ini ya? πŸ™‚


  15. btw, ini nanya serius.Jika seandainya saya memposting tulisan serupa (Tips Hidup Sehat dan bla bla bla) untuk melunasi hutang saya kepada beberapa teman yang pernah saya janjikan dulu (ngelirik Shanti, trus siapa lagi itu, ya? :p), kira-kira bakal dianggep tiru-tiru enggak ya, Mas? Emang enak selalu kalah start? :p*halagh


  16. mbot said: Kalo kita ngeliat badan ini sebagai mesin ajaib yang bisa diupgrade kapasitasnya, maka saatΒ jalan kaki 1 jam dari kantor ke rumah kita tau bahwa kita bukannya kurang kerjaan – kita lagi tune-up mesin. Saat kita memilih untuk naik tangga daripada lift, kita tau bahwa kita bukan sekedar iseng, tapi lagi membersihkan kerak di busi biar tarikan makin jos.Β 

    Sekarang gue makin yakin, mas.Elu emang terinspirasi dari gue!*Bah πŸ˜€