penulis, rajinlah ke toko buku

Sejak terbitnya buku “Ocehan si Mbot…” gue punya kebiasaan baru: pergi ke toko buku. Tujuannya ya buat ngecek stok buku gue: udah tinggal berapa, ditaro di rak mana, pesanan terakhirnya tanggal berapa, dsb. Kalo di toko itu nggak ada stok, biasanya gue langsung kirim email ke marketingnya Gramedia untuk ngasih tau.

Kemarin, gue dapet undangan kawinan ke Sukabumi. Berangkatnya mampir ke Gramedia Bogor. Stok abis. Sip, artinya besok gue akan kirim email. Pulangnya, dalam rangka nyari rute yang nggak macet, gue mampir ke Bandung (buset, melintirnya jauh amat). Gue ke Paris Van Java, supaya bisa belanja sekalian ngecek buku, tentunya.

Di komputer database buku, gue temukan stok buku gue masih ada 28 biji. Tertulis lokasinya di “rak depan CSO”. Gue datengin meja CSO, ada 3 rak buku di depannya. Rak pertama dipenuhi buku barunya Andrea Hirata, Maryamah Karpov. Dua rak lainnya memuat aneka buku, tapi buku gue nggak terlihat. Gue datengin mbak-mbak CSO.

“Mbak, saya lihat di database buku ‘Ocehan si Mbot’ ada di rak depan SCO… rak yang mana ya mbak, kok nggak keliatan?”
“Buku apa pak? Ocehan SEMOK?”
“Si Mbot, Mbak…M-B-O-T” Ah, si mbak. Suka mancing-mancing deh.

Mbak CSO membuka database dan tentunya menemukan data yang sama dengan yang gue liat barusan. Trus mulai deh terjadi kehebohan di antara pegawai.
“Eh ini tadi siapa yang beresin rak di sini, Ocehan si Mbot ada yang nyari nih…!”
“Loh kan tempatnya buat Maryamah…”
“Ya kan yang itu doang, harusnya ada di sini nih…”
“Tauk tuh tadi si anu yang beresin…”
“Si anu mana si anu, gimana sih beresin buku…”

Gue membiarkan mereka heboh sendiri dan berkeliling liat2 rak lainnya. Tau-tau mbak semok eh CSO mendatangi gue dengan membawa 1 copy buku “Ocehan si Mbot”.
“Terima kasih mbak… Tapi saya ingin tau, buku ini adanya di rak mana?”
“Euh… eee… sebentar pak…” Trus dia ngilang lagi.

Gue menjelajahi rak lainnya lagi, sampe agak lama. Mana nih si mbak, kok nggak balik-balik? Akhirnya asal aja gue datengin petugas terdekat dan mengajukan pertanyaan yang sama.
“Mas, buku Ocehan si Mbot ini adanya di rak yang mana sih?”
“Sebentar pak…” Dia langsung mengarah ke rak bluku-bluku seperti Kambing Jantan, Mother Keder, dan lainnya.
“Di situ nggak ada mas, udah saya liat tadi,” kata gue.
“Euh… di mana ya? Sebentar pak, sebentar…” trus dengan panik dia menuju ke… meja CSO. Hihihi… mbak-mbak CSO pasti senewen banget dengan teror gue hari itu.

Dari jauh gue amati mereka terlibat dialog seru, dan akhirnya si mbak CSO menunjuk rak di depannya, yang tadi gue datengin pertama kali, dan… tadaaa… udah terpajang 2 tumpuk buku “Ocehan si Mbot” di sana!

Gue menduga urutan kejadiannya adalah sebagai berikut: waktu buku Maryamah Karpov dateng ke toko, mereka dapet instruksi untuk memajangnya di rak tersendiri. Sebagai akibatnya, ada sebagian buku yang kena gusur dan masuk laci, termasuk buku gue. Nah, waktu gue nanya berkali-kali ‘di mana letak buku si mbot’, mereka mungkin menduga bahwa gue bukan pembeli biasa. Mungkin gue dikira ‘pengawas dari kantor pusat’ atau apa, gitu. Daripada salah akhirnya buru-buru mereka keluarin buku gue dari laci, dan kembali terpajang di rak.

Bayangin kalo gue nggak pernah mampir ke toko itu, mungkin selama berminggu-minggu buku gue akan terus mendem di rak dan buntutnya diretur dengan alasan nggak laku!

Kesimpulannya, buat para penulis, rajin-rajinlah mampir ke toko buku untuk mengantisipasi penggusuran oleh buku-buku baru…

43 comments


  1. Emang bener mas Agung. Sy mah udh pengalaman bikin mbak2 dan mas2 Gramedia pusing:). Sampai2 petugas di Gramedia Cinere Mall hafal sama sy. Belum2 udh disapa, ‘Eh mbak Ifa, nyari buku ya?’. Ya iyalah, masak nyari pampers si Adek di Gramed sih?Β *curhat colongan sesama penulis*


  2. Wuaaaww…Mas Mbot Congratulation yakk blognya dijadiin buku!! Hebat2!! emang enak dibaca sih tulisan2 lo, makanya waktu gue dapet postingan salah satu tulisan lo di milist gue, langsung gue cek ke mp..cihiy!! Keep up the good werk dude!! (jadi penasaran pengen baca bukunya..)


  3. bwt mas agung nugroho ato si mbot.. bukunya lucu banget.. sumpah deh.. apalagi yang pengokot itu… hi..hi..hi.. ntar o iya.. lam kenal yah.. ntar kalo ke bali kasih tau dong.. bikin acara launching bukunya.. congrats!


  4. halooo mbak ato mas cicali yang di padang?? setau saya untuk display/pemajangan buku di gramedia tidak perlu fee khusus lho. biasanya yang di pajang di prime area itu yang NEW ARRIVAL ato BEST SELLER… begitu loh.. peace!


  5. aduh mas agus or mbot apalah namanya, sebelumnya salam kenal aq penghuni baru mp. telat banget ya…..aq dah baca bukuna aq beli di sby abis dalam satu malam, rekor buku yang aq baca setelah aq jadi FTMmas laporan pandangan mata, di gramedia TP surabaya bukunya ada di deretan best seller lho….


  6. Wah makasih banget masukanya, secara bukuku tentang ‘cupcake’ juga udah mau jadi nih. Maklum pengalaman pertama juga.Jujur aja, semua toko buku pasti mau ambil banyak keuntungan dgn memanfaatkan keberhasilan Maryamah. Di kantor aja heboh pada mesen.Tentang bukunya Mb Helvy, iya sering dah gak ditemuin. Yg sebel pas mau beli lupa judulnya. Klo Asma mah, emang banyak tuh bukunya.


  7. Wakakakakak..selaen hrs sering2 ke toko buku, penulis jg hrs punya temen2 bynk yg sering ke toko buku..jadi bisa kasih info…kayak saya neh…Tukang info nmr atu!!! Kalo ada bukunya temen2 saya yg dipajang, tgl brp, dll saya yg kasih info ke mrk..ga dibayar cuma dikasih senyum hehehehe


  8. pernah ngalamin, bertahun-tahun lalu saya dapet orderan editing kumpulan cerpen FLP Acehtrus dua bulan dari situ, sama yang kasih orderannya, disuruh ngecek siapa tau dah ada di bookstoredan ya! saya ngecek dan ketemu sama buku yang saya edit.. waktu lihat ke dalam *niatnya mau baca nama saya sendiri terpampang di dalamnya* ternyata…, editornya nama orang lain! mau nuntut, waktu itu ga pake surat perjanjian apa-apa… sigh! apes banget! hihihi…


  9. gw beli buku mbot di gramedia depok.. mas-nya (maksutnya pegawai toko buku) juga kelimpungan pas nyari buku mbot.. si mas sempet nanya ke seorang mbak (pegawai juga.. bukan pengunjung). Si mbak ngejawabnya sih buku mbot ada di deket buku jakarta undercover.. tapi gw sama sekali gak melihat wujud kedua judul buku tersebut.. tau-tau masnya nongol dengan membawa buku merah yang gua cari.. karena buru-buru.. gw langsung pulang deehh.. kan buku yang dicari udah ditangan.. hehehe..


  10. laresolo said: Gramedia lebih tepat dikatakan jual space, bukan jual buku. Ada banyak buku-buku yang sebenarnya belum lama terbit, sebentar sudah ngilang dari rak, dan terkadang nyempil di rak belakang. Gak tahu apakah ada fee khusus atau tidak untuk tetap memajang buku untuk selalu ada di rak depan.

    sepertinya begitu, di Gramedia Padang..setelah review beredar di MP sebulan baru nyampe disini.huh..dan itupun cuma dipajang satu tumpukan di deretan buku terbaru.gak eye catching pulak!ndilalah..nyari ocehan si Mbot tanya2 mbak-nya dulu, stok dipadang tinggal 30. *kmarin ke GM*


  11. Gramedia lebih tepat dikatakan jual space, bukan jual buku. Ada banyak buku-buku yang sebenarnya belum lama terbit, sebentar sudah ngilang dari rak, dan terkadang nyempil di rak belakang. Gak tahu apakah ada fee khusus atau tidak untuk tetap memajang buku untuk selalu ada di rak depan.


  12. Gue juga nggak nemu buku na Mas Mbot di Gramed Mall Ciputra (dulu Cinaland -red)…exactly kagak ada 1 pun… Kan lagi ada disc 30% di sana…rencananya gue mo borong buat temen2 gue yg luar…t’nyata 1 pun nggak ada…bilang na seh dah abis, padahal kan baru grand opening… *_*


  13. prajuritkecil said: gw ngebayangin kalo mba helvy ngikutin saran elo….

    eh, tapi bener deh Ra ..bukunya mbak Helvy itu lebih susah dicari, lebih sering ketemu bukunya mbak Asma, apalagi dengan cover yg ada potonya mbak Asma, gampang ketemunya πŸ™‚