dagang DVD ori: nipu atau kreatif?

Mungkin udah banyak yang tau ya, belakangan ini beredar film2 DVD original dengan harga yang relatif terjangkau yaitu 15.000. Tentunya jangan berharap dapet full feature seperti interview dengan pemeran atau alternate ending seperti di DVD original yang harganya ratusan ribu, tapi minimal gambarnya dijamin mulus dan yang lebih penting lagi: bayar pajak untuk disetor ke kas pemerintah! (sebagai ekspresi nasionalisme gue, seorang warga negara yang bertanggung jawab -mantap kan? huahahahaha…-).

Kemasannya sederhana, cuma cover kertas yang dibungkus plastik, tanpa kotak. Di covernya tercetak harga resminya yang 15.000 itu tadi. Biasanya gue beli DVD model beginian di Pasar Festival, kalo masuk dari arah pintu yang ada Dunkin Donuts-nya, letaknya ada di sebelah kanan – sebelum toko sepatu. Tapi kalo nggak salah di sebuah toko CD di Setiabudi Building juga ada.

Nah, beberapa hari yang lalu, gue menemukan benda yang sama di Mal Taman Anggrek. Bedanya di toko ini DVD-nya dikemas dalam kotak. Harga resmi yang tercetak di cover dicoret pake spidol hitam, dan ditempeli label harga baru yaitu 17.500 – alias lebih mahal 2.500.

Artinya, dengan menambahkan kotak plastik yang harganya nggak sampe 500 perak, toko ini menjual benda 15.000 seharga 17.500.

Pertanyaan gue:
Gimana menurut kalian, trik yang dilakukan toko CD di Mal Taman Anggrek ini termasuk penipuan, atau sekedar kreatif memberikan nilai tambah terhadap produk?

Gak penting sih sebenernya, cuma penasaran aja πŸ™‚

Gambarnya menyusul ya, kamera lagi gue tinggal di kantor.

35 comments


  1. Kalau saya pernah belajar dikit ilmu bisnis, trick ini namanya “value added”, yaitu memberikan “nilai tambah” untuk menaikan laba. Seperti kopi “kapal api” sachet yang dijual di starbuck (kedai kopi borjuis), kopinya mungkin sama, tapi ada nilai tambah berupa suasana nyaman, atau gengsi. Ya, sah saja secara hukum ekonomi, tinggal pembeli saja yang jeli. Kalau tak butuh nilai tambahnya, tinggal beli yang intinya saja. πŸ™‚


  2. mbot said: (krn udah pasti original wong ada pita cukainya kok)

    wah, jangan-jangan cukainya palsu juga tuh.. hehehe..tapi masa sih orang pajak ngizinin barang palsu dikasi cukai.. jangan-jangan masuk ke dalam kantung pribadi juga tuh cukainya.. (maaf, ngawur..)ke topiknya saja kalau begitu..menurut saya ini termasuk penipuan yang termasuk di dalam trik dagangpedagangnya menipu karena mencoret harga resminya.. tetapi dia melakukan trik dagang juga dengan memberikan kotak DVDnya sebagai nilai tambah barang dagangannya..


  3. seru ya, ngeliat macem2 sudut pandang untuk permasalahan ini. thanks buat yang udah ngasih comment, tapi kayaknya ada beberapa yang salah tangkep duduk permasalahannya deh…Yang gue tanyakan di journal ini (dan di pollingnya) adalah: Sebuah toko menjual DVD original yang punya ‘harga resmi’ 15.000 seharga 17.500 setelah menambahkan kotak DVD yang harganya kurang lebih 500 dan menutup ‘harga resmi’ yang tercantum. Praktek seperti ini, menurut kalian, adalah penipuan atau sekedar trik dagang?Jadi yang mau gue bahas bukanlah:..apakah DVD yang dijual itu original atau palsu (krn udah pasti original wong ada pita cukainya kok)…apakah menjual DVD dengan fitur minimal itu penipuan atau bukan…atau hal-hal lain di luar pertanyaan di atas.


  4. gak ada yang namanya nipu dalam berdagang..karena pembeli punya option: beli atau gak….semua juga udah pada tau kondisinya (bahwa ini adalah bajakan)…toh harganya tertera jelas…Nipu tuh kalo tertulis harganya “sekian” tapi penjual minta harganya “gak sekian”…


  5. kreatif yang sedikit menipu, hehehe *mendua*tapi tapi, di RP kalo beli tambah kotak cuma nambah seceng. tapi tempat langganan saya sih pake gak pake kotak tetep 7 rebu haragnay (ini dvd bajakan yg ditempelin stiker perak ori padahl bukan ori juga)


  6. negara dunia ketiga… dimana kreativitas adalah untuk bertahan hidup!… bukannya dibikinin iklan yang lucu terus dibilang kreatif… itu mah jatahnya negara dunia pertama… huahahahahahahaha… disini yang penting makan, perut kenyang… πŸ™‚


  7. kreatif –> yah, namanya juga mereka jualannya di mal yang sudah pasti pajak atau uang sewa gedungnya juga lebih mahal … ya ‘kan … lagi pula uang 2,500 bagi orang yang udah masuk mal mah nggak masalah … yah, contohnya aja beli dvd di glodok … ada yg 5000 ada yg 4,000 tapi gerah2an … jadi mending nambah 1000 tapi nggak pake gerah, alias lebih nyaman … so, harga segitu masih wajar sih … πŸ˜‰


  8. none of the above mas.. kayanya sih ini purely business pricing strategy aja. additional service (or goods) means additional money toh. masalah naiknya berapa, up to the seller. masalah mau beli or engga itu up to us kan?? πŸ™‚


  9. Menurut gw sih nggak penipuan ya.. πŸ™‚ Dia terang2an kok mencoret yg 15rb. Kalo menipu kan menutup2i yang sebenernya (misalnya: dijual sebagai Ori, harga 15rb, padahal ternyata bajakan biasa). Gw rasa sah2 aja kalo jual barang Rp 15,500 trus ngambil untung Rp 2,000 πŸ™‚


  10. Jelas2 NIPU!! *skripsiku dulu ngangkat masalah ginian ;-)* udah pasti bajakan.. mestinya ya jangan dibeli dong.. malah bikin mrk semangat.. cian si Bob Geldof capek2 teriak2 pembajakan kaset, skarang bajakan ginian.. khan sama aja.. *kacak pinggang, sambil tuding2* polisi pd kemana sih? malah ikut2an beli.. huh..


  11. kalo bikin sendiri casingnya, apa biaya bikin boks kotak plus printingannya kebayar ma duit 2500 rupiah ya? alias repot2 buat nambah untuk serebu – serebu limaratus doang…malah bodo kalo gitu sih gung


  12. menurut gw kreatif…;)selisih 2500….selain untuk nambah kotak plastik yang ga sampe 500 perak, juga untuk bayar kenyamanan berbelanja (beda dong belanja di Pasar Festival vs Mal Taman Anggrek), lagian sewa tempatnya juga sepertinya lebih mahal..;)Selisih 2500 menurut gw masih dalam batas psikologis yang wajar untuk barang yang sama (dalam hal ini DVD). Trade-off yang paling gampang terlihat adalah dari sisi kenyamanan tempat berbelanja…;)


  13. gue mendukung tuh adanya DVD “paperback”kl soal kreatif atau menipu, tergantung sudut pandangnya. Kl dari sisi pembeli jelas menipu..kl dari pedagang…ide kreatif supaya ada untung lebih dikit….hehe


  14. kl menurut gw itu siiiiy… nipu yg kreatif mas…. *jadi bingun nge-vote nya*konsumen yg ngga tau kalo kotak dvd itu harganya ngga nyampe 500 mungkin ngerasa tertipu….. dari pihak penjual itu merupakan trik dagang yg lumayan kreatip dah….


  15. livingarief said: konsumen yang beli DVD ini harus sadar sama trade-off dari harga murah. kalo harga segitu dapet kualitas gambar asli, walo minim fitur lain, wah itu udah bargain yang menguntungkan banget.

    ehm.. yang gue maksud dengan ‘kasus seperti ini’ adalah kasus penambahan kotak dan toko yang merubah dari harga resmi … bukannya tentang keberadaan DVD minim fitur. Yah pokoknya yang tulisannya gue bold di akhir posting itulah! coba deh baca lagi. soal fitur mah gue nggak permasalahin sama sekali.


  16. mbot said: pertanyaannya dengan kasus seperti ini, apakah konsumen merasa tertipu atau enggak.

    konsumen yang beli DVD ini harus sadar sama trade-off dari harga murah. kalo harga segitu dapet kualitas gambar asli, walo minim fitur lain, wah itu udah bargain yang menguntungkan banget. yuk kita bayangkan, dvd asli harga ratusan ribu dengan dvd “paperback” harga belasan ribu.dapet kualitas gambar setara. minimal ada subtittle Inggris, Malaysia dan China. gak perlulah yang perancis, arab, dll. fitur lain yang ilang paling wawancara sutradara, behind the scenes, trailers film lain, galeri foto tuk wallpaper, yang menurut gw gak sebanding harganya sampe ratusan ribu.but, that’s just my 2cents..


  17. ciput said: Kreatif? Kaga lah… itu mah soal trik dagang normatif doank πŸ˜€

    ya memang. ‘kreatif’ yang dimaksud di sini bukannya bermakna ‘inovasi’ atau ‘sesuatu yang baru’ tapi lebih ke ‘akal2an pedagang menaikkan laba’. pertanyaannya dengan kasus seperti ini, apakah konsumen merasa tertipu atau enggak.


  18. livingarief said: tapi khan bayar pajak doi, kaya buku paperback gt. lebih murah, fitur seadanya, tetep legal.

    ya betul. memang dari dulu pilihan ini yang gue inginkan dari film2 DVD: buat yang mau fitur lengkap silakan beli yang ratusan ribu, tapi buat yang kantongnya ngepas juga bisa beli walaupun fiturnya terbatas. gue termasuk orang yang paling bahagia deh dengan kemunculan DVD murah meriah ini πŸ™‚


  19. dbaonk said: sebenernya di vote jawab kreatif. tapi pikir-pikir, pencoretan harga dengan spidol hitam itu rasanya gak bener juga. atau mungkin akan lebih melegakan hati konsumen kalau dilakukan ala indomaret waktu menjual minuman dingin dalam kulkas. di pintu kulkas dikasi pengumumanm : minuman dingin tambah 200 perak. tapi konsumen memang susah. pernah juga liat konsumen yg nunjuk2 pengumuman itu sambil ngedumel : indomaret bener-bener ga mau rugi. πŸ˜€

    jadi, kesimpulannya pegang yang mana mas….? jawabannya kok mbulet seh… :-p


  20. sebenernya di vote jawab kreatif. tapi pikir-pikir, pencoretan harga dengan spidol hitam itu rasanya gak bener juga. atau mungkin akan lebih melegakan hati konsumen kalau dilakukan ala indomaret waktu menjual minuman dingin dalam kulkas. di pintu kulkas dikasi pengumumanm : minuman dingin tambah 200 perak. tapi konsumen memang susah. pernah juga liat konsumen yg nunjuk2 pengumuman itu sambil ngedumel : indomaret bener-bener ga mau rugi. πŸ˜€