Kursus gitar?! Setua ini?!

Satu setengah tahun yang lalu, gue cuma tau kode html untuk bikin tulisan bold dan italic. Sekarang, bermodalkan latihan di MP dan nanya sana-sini, ternyata bisa juga gue mengutak-atik CSS. Padahal berdasarkan tes IQ, gue dinyatakan punya kemampuan analisa non-verbal yang ‘cukup’ (istilah halus untuk ‘pas-pasan’), atau dengan kata lain otak gue sebenernya nggak didesain untuk memahami kode-kode ajaib HTML dan CSS. Kesimpulannya: kita bisa menguasai bidang apa aja, asal kita mau belajar – terserah apapun kata tes IQ.

Berbekal kesimpulan tersebut, maka hari Sabtu kemarin gue mulai belajar sesuatu yang baru: main gitar! Sebenernya sih udah lama gue kepingin menguasai alat musik yang satu ini, tapi nggak kebayang gimana caranya menyelipkan jadwal kursus di tengah jadwal yang udah numpuk ini. Jadi bertahun-tahun niat kursus main gitar cuma sekedar niat doang.

Bulan lalu, Kanta, keponakan gue yang sekarang duduk di kelas 1 SMA, ikutan kursus gitar di Purwacaraka cabang Cikini. Lokasi yang cukup deket dengan rumah, jadwal pertemuan yang cuma 1 x 45 menit / minggu dan di hari Sabtu pula, bikin gue teringat niat lama dan akhirnya…memutuskan untuk ikutan daftar!

Istri tercinta nggak abis2nya ngetawain suaminya yang udah tua bangka ini berangkat les gitar bersama keponakan yang masih SMA. Udah mana kursus tersebut kayaknya membidik pangsa pasar pelajar sehingga di form pendaftaran ada isian “asal sekolah”, “kelas”, dan “nama orang tua”. Mbak-mbak petugas pendaftaran juga nampaknya setengah nggak percaya mendengar hubungan antara gue dan Kanta.

“Ini siapanya?”
“Oom.”
“Ini, oomnya Kanta?”
“Iya.”
“Mau ikutan kursus di sini?”
“Iya, boleh kan?”

Tentu aja boleh, walaupun aneh. Sebagai akibatnya, semua orang di sana, mulai dari mbak2 petugas pendaftaran sampe guru kursusnya, manggil gue “oom” – saking pada bingung mau manggil apa dan belum pernah punya murid setua ini.

Kemarin kursus pertama gue, dan hari ini gue beli gitar di Gunung Agung biar bisa latihan di rumah.

Ya, gue mulai kursus gitar.
Setua ini.
Karena gue yakin apapun bisa dipelajari, selama kita mau.

Ada yang mau gabung?

48 comments


  1. spinkage said: ya band para gitaris lah gung.. hehe…btw… hh… niat gw beli gitar yg 12 string, apa daya pc malah meleduk… terpaksa ditunda lagi nih.

    betul..betul…mirip trio yg lagi tour saat ini…: bujana-balawan-tohpati..


  2. mediasauna said: dari dulu belajar gitar gak bisa-bisa, gw main gitar cuma bisa pindah 3 kunci dan itu pula masih berantakan akhirnya gw putusin gw jadi vokalis aja deh

    memang paling enak jadi vokalis. liat aja video2 klip, vokalis kan paling banyak disorot πŸ™‚


  3. ninit said: it’s never too late gung πŸ™‚ untuk menghibur calon anak yaaa πŸ˜‰

    mudah2an anak gue betulan terhibur ya nit, denger permainan gitar gue… jgn2 malah langsung pinter tutup kuping, lagi.


  4. spinkage said: ya band para gitaris lah gung.. hehe…btw… hh… niat gw beli gitar yg 12 string, apa daya pc malah meleduk… terpaksa ditunda lagi nih.

    mainin 6 senar aja bingung gimana kalo 12 ya?


  5. mbot said: mari berlatih lagi… apa kita bikin band multipliers indonesia nih?(band apaan isinya kok gitar semua, hehehehe… )

    ya band para gitaris lah gung.. hehe…btw… hh… niat gw beli gitar yg 12 string, apa daya pc malah meleduk… terpaksa ditunda lagi nih.


  6. bdarma said: emang kalo belajar sendiri, baca dari buku, kenapa gung

    kalo belajar sendiri kan nggak ada yang ngasih tau kalo bunyinya masih fals… beda sama belajar css, bisa langsung dinilai sendiri hasilnya.


  7. imazahra said: Aku juga maooooooooooo πŸ™‚ tapi aku pilih belajar piano ding πŸ˜€

    piano juga menarik sih sebenernya, tapi masalahnya benda itu mahalnya setengah mati dan kurang praktis untuk dibawa-bawa dalam acara kebersamaan (mis: kemping, nongkrong pinggir jalan, dan sejenisnya)


  8. ladymotts said: waaaaaku pernah les gitar juga, oom agung …pas SMA …tapi gak gape2 dan kadung males … baru satu level setengah udah cabut, hehehe …

    yuk, mau nerusin lagi di cikini?deket kok dari stasiun, kalo mau naik krl… hehehe…


  9. omotusair said: Mak nyossss gue langsung balik pulang sambil sebelumnya mampir dulu beli es krim sundae yang kacang dan coklatnya meleleh2, hihihihihihi………… untuk mengobati hati yang luka.

    makanan memang teman sejati pelipur lara…*sambil nyedot jus alpukat pake susu coklat kental manis banyak-banyak dan dicemplungin 1 scoop es krim coklat…*


  10. kangbayu said: keliatannya kita bisa buka kelas baru gung, pesertanya khusus yang bangkotan…

    iya, trus kelasnya khusus nggak pake AC (takut muridnya yang tua2 ini masuk angin) dan disediakan rheumason untuk melemaskan tangan yang udah kadung kaku dan alot… hahahah…


  11. ti2n said: waahhhh…. itu impian lamaku jugaaaa….!!!dulu dah pernah belajar, tp ngga pinter2 juga..cuman apal kunci, tp klo dah mainin lagi berantakan deh… ^_^;

    mari berlatih lagi… apa kita bikin band multipliers indonesia nih?(band apaan isinya kok gitar semua, hehehehe… )


  12. menhariq said: eehh…. 45 menit / minggu… di hari sabtu? jam brp gung?itu serius undangan ngajak gabungnya? aku mau dong.. berapa si cost nya?

    serius ngajak dalam arti kalo ada yang sama2 baru belajar kan bisa latihan bareng πŸ™‚ Tapi kalo untuk sekelas dengan gue dan kanta kayaknya nggak memungkin riq, soalnya ruangannya keciiiil banget. Malah sedikit lebih kecil dari kamar mandi gue yang di depan itu, diisi bertiga dengan gurunya. Kalo ada satu lagi, berempat di dalam kotak sabun itu, bisa2 mata kecolok gagang gitar. Biaya pendaftaran 300 ribu. Kalo lo sendirian, bayarnya 200 ribu per bulan, jatah latihan 30 menit / minggu. Kalo berdua kaya gue, 125 rb per bulan, jatah latihan 45 menit / minggu. lokasinya di gedung central cikini, yang seberangnya smpn 1. kemarin gue liat, jadwal untuk hari sabtu ada yang kosong di jam 12 siang (tadinya diisi kanta tapi dia pindah ke sore biar bisa bareng oomnya) dan 1400. Kalo berminat, buruan mumpung ada slot kosong.


  13. Kalau gue malah pengen les balet. Sayangnya kagak ada guru yang bersedia mengajar, soalnya kata mereka, “wah bu, untuk sekedar bisa menari sih kita bisa ngajarin tapi kalau sampai pengen jadi balerina mah, ibu musti ngurusin badan dulu”.Mak nyossss gue langsung balik pulang sambil sebelumnya mampir dulu beli es krim sundae yang kacang dan coklatnya meleleh2, hihihihihihi………… untuk mengobati hati yang luka.