Istri sakit, derita suami

istri sakit

Sejak Jum’at kemarin, Ida sakit tenggorokan. Katanya kalo nelen sakit, seperti orang mau batuk. Tapi sesudah beberapa hari cuma sakit leher doang, nggak batuk-batuk juga. Udah gitu suhunya suka agak naik, sampe 37.5. Berhari-hari dia makan panadol kayak makan kacang asin, bikin gue senewen.

Kondisi ini mungkin diperparah karena waktu hari Minggu sempet angin2an hampir 4 jam di airport untuk nganterin tantenya pulang ke Banjar. Guenya juga masuk angin, jadinya hari Senin pagi ini dua-duanya meringkel di kamar dengan aroma balsem melayang di udara. Gue udah kirim sms ke kantor, bilang hari ini nggak masuk.

“Yang, hari ini kamu ke dokter ya,” kata gue setelah termometer menunjukkan angka 37.8.
“Nggak mau… aku nggak suka dokter…”
“Lho, kan udah kenal sama dokternya, dokternya baik kan?”
“Iya tapi aku nggak suka ke dokter sih.” (dengan penggunaan “sih” yang suka kedengeran kurang pas).
“Ayo, mumpung aku bisa nganterin nih…”
“Nggak mauuuu…. besok aja, kalo masih panas juga aku ke dokter deeeh….”
“Besok aku kan ga bisa nganterin”
“Akunya ica ili (=bisa sendiri) ke dokter…”
“Nggak ah. Sekarang aja, sekalian aku juga mau periksa.”
“Nggak mauuuuuu….” sambil banting2 kaki ke kasur, trus balik badan munggungin. Ih, kelakuannya amit2 deh.
“Trus maunya apa?”
“Akunya kepingin bubur kacang ijo sih” Seperti biasa, penggunaan artikel “sih”-nya suka salah tempat dan salah nada. Apalagi kalo lagi sakit.
“Boleh. Tapi ada syaratnya….”
“Apa?”
“Abis itu ke dokter.”
“Huuuuuuu…..akunya nangis aja deh”
“Nangis gih sana, mana air matanya?”

###

Nggak lama kemudian, ibu gue muncul di pintu.
“Ida… gimana, jadi sakit?” dengan nada mirip seperti “Gimana, jadi kita jalan-jalan ke Ancol?”
“Liat nih bu, ini anak sakit nggak mau dibawa ke dokter,” kata gue ngadu sekalian.
“Orang cuma sakit tenggorokan…”
“Tadi ibu udah nelepon mbak Doti (=kakak gue), ternyata pagi ini mbak Doti repot nggak bisa nganterin ke dokter… mungkin siang kali…”
“Tuh, hayo lho, keburu mbak Dotinya dateng, ngerepotin orang banyak kan jadinya? Ayo ke dokter!”
Sesudah dikeroyok gitu, akhirnya mau juga Ida siap2 berangkat ke dokter. Itu juga sambil menggerutu, “Dulu sebelum jadi istri, aku bebas aja nggak ke dokter kalo sakit…”
“Sekarang harus nurut sama suami,” kata gue.

###

Siangnya, setelah obat dibeli, masih belum selesai urusan. Disuruh minum obat susahnya setengah mati. Gue jadi mikir, gimana kalo punya anak nih. Kalo tau2 anak dan emaknya sakit pada saat yang bersamaan, bisa mati berdiri kali gue.
“Ini obat buat apa?” tanya Ida saat gue menyodorkan salah satu dari 5 obat tebusan resep dokter. Yaelah, mana gue tau ini obat apa, kan gak diajarin ginian di sekolah.
“Obat batuk,” kata gue asal.
“Aku kan gak batuk”
“Iya tapi kan sakit leher, yang lama-lama nanti bisa jadi batuk. Ayo minum cepet,”
Dikiranya gue nggak liat kali, obatnya disimpen di tangan. Biarin deh. Gue bukain obat ke dua.
“Ini obat apa?”
“Obat batuk”
“Kok obat batuk semua? Obat panasnya mana?”
“Ini.” kata gue sambil menyodorkan obat ke tiga. “Sekarang buka tangannya, minum semuanya. Ayo cepet!”
“Huuu… istrinya dihardik…”
“Aisy, banyak cingcong. Nih sekarang obat sirupnya ya… Hmm… rasa mocca lho, sedap…!”
“Akunya nggak suka rasa mocca…”
Ampun, deh.

Untung dokternya pengertian. Dikasihnya obat yang bikin super ngantuk, sehingga gue sebagai seorang suami malang bisa menikmati sedikit masa2 tenang bersama multiply. Pheeew…. semoga cepat sembuh ya sayangku cinta… (dari lubuk hati yang sedalam-dalamnya).

Image: Ida dalam kereta menuju Jakarta, hari minggu pagi. Udah mulai kucel dan suntuk karena sakit tenggorokan.

39 comments


  1. amallia said: menarik juga sih untuk dibahas: kenapa dokter di ind spt itu..? pasti ada alasannya dong..?

    betsss aku juga pingin tahu tuh mba, kenapa nya…..karena ini kan penting banget buat diketahui sama ibu2, dan hanya prihatin aja buat ibu2 yang terbatas wawasan pengetahuan mengenai obat2an ini, sehingga resiko dalam pengaruh antibiotik obat2 dalam keluarga-nya lebih besar…Yah, kita kan tahu sendiri… apalagi buat bayi2 yang terlalu banyak paparan antibiotik-pun, mencapai masa remaja 17tahun keatas akan terlihat gigi-nya udah gak utuh hingga harus di-mantel, atau warna-nya udah gak wajar lagi…Semua itu harusnya menjadi perhatian ibu2 dan para dokter di Indonesia,…kaliiii… hehehehe… koreksi kalau aku salah juga ya mbaaaa….


  2. srisariningdiyah said: 90% dari kasus radang tenggorokan yang disertai hidung berair, demam, dan nyeri telinga disebabkan virus… Bakteri menjadi penyebab dari 10% kasus sisanya….

    hi gw mau ngereply nih..sorry kalau udah kelamaan..:). betul..kata bu Ari. dokter2 di Ind demen banget ngasih antibiotik. sebenarnya yg betul, kalau terdeteksi ada infeksi bakteri (biasanya bisa jadi panas banget, diatas 101F temp-nya) baru dikasih antibiotik). kalau nggak panas2 banget sih virus pastinya. tapi menarik juga sih untuk dibahas: kenapa dokter di ind spt itu..? pasti ada alasannya dong..? yg jelas secondary infection (akibat awalnya virus, trus karena kondisi badan melemah..jadi bisa kena infeksi bakteri) di daerah tropis tinggi banget, jadi mungkin ada bbrp parameter yg mereka pakai untuk memberika antibiotik. jadi penting juga tau masalah ini….(ada yg dokter dan mau kasih komentar..??)


  3. narcissia said: pas diperiksa nangis kojor ampe gue dijambak-jambak dan ditampar-tampar (gahar banget ni anak), udah abis nebus obat dianya udah tenang, trus gue keluar uang ampe ratusan ribu, begitu sekali makan obat langsung sembuh….

    wahuhhahuhhahuhhahahha….gahar bgt anaknya mba!


  4. Qiqiqiiqiq… lucuuu banget journalnya jadi inget anakku begitu liat klinik/rumah sakit langsung pucet pasi, minta pulang, selama antri, nangis dapet boneka tiga biji (bisa aja toko boneka di RS Puri Cinere), pas diperiksa nangis kojor ampe gue dijambak-jambak dan ditampar-tampar (gahar banget ni anak), udah abis nebus obat dianya udah tenang, trus gue keluar uang ampe ratusan ribu, begitu sekali makan obat langsung sembuh…. duh gusti, kayanya dia cuma kangen ama dokter langganannya…


  5. mbot said: Nggak lama kemudian, ibu gue muncul di pintu.”Ida… gimana, jadi sakit?” dengan nada mirip seperti “Gimana, jadi kita jalan-jalan ke Ancol?”

    bagian yang ini nih…saya ngakak…wakkakakakkaBisa aja nih Agung cerita…Salam buat mbak Ida…(udah sembuh? atau lagi mabok obat?)


  6. srisariningdiyah said: Jadi ya lebih baik emang pake cara tradisional dulu aja kali Gung, supaya gak terlalu banyak efek samping kalo pake obat2an langsung…

    luar biasa…. pengetahuan ari tentang sakit tenggorokan ternyata sama luasnya dengan pengetahuan tentang encuk…. hihihihi…. makasih yaa…. masukan yang berharga banget!


  7. mbot said: yakin? gimana cara kerjanya si garam bisa nyembuhin sakit tenggorokan sih?

    kalu menurut gue… *pengalaman sempat 6 bulan sakit tenggorokan* jangan dulu keburu makan macem2 obat buat radang tenggorokan apalagi antibiotik, karna antibiotik itu cuma buat menangkal bakteri, sedangkan 90% dari kasus radang tenggorokan yang disertai hidung berair, demam, dan nyeri telinga disebabkan virus… Bakteri menjadi penyebab dari 10% kasus sisanya…. Karena hampir seluruh kasus disebabkan oleh virus, antibiotik biasanya gak perlu sama sekali…. gue bete banget ama 2 orang dokter2 spesialis THT top yang menangani gue selama 6 bulan dengan gak becus dan ‘ngasih gue antibiotik sampe dosis TINGGI… yang akhirnya the last old doctor… menyarankan dengan bijaknya… kumur garam rutin… dan ternyata malah sembuh… wekekkeke….thanks to old doctor…Setahu gue sih garam merupakan mineral yang kandungan pottasiumnya tinggi yang mempunyai frekuensi sama dengan tubuh, makanya kalo ga salah ada sunnah Nabi * yang mengatakan baik untuk mengunyah secubit garam sebelum dan sesudah makan untuk menetralkan enzim dalam perut… juga bisa membunuh bakteri gak berguna… jadi ya kayak antibiotik gitu kali…Jadi ya lebih baik emang pake cara tradisional dulu aja kali Gung, supaya gak terlalu banyak efek samping kalo pake obat2an langsung… istilahnya save the best for last gitu… kalu menurut gue kog ya emang berasa banget, pake antibiotik itu malah badan gue jadi rentan ama penyakit2 lain, mungkin karna antibiotiknya membunuh bakteri2 lain yang sebenernya diperlukan oleh tubuh, justru…


  8. mbot said: Kalo tau2 anak dan emaknya sakit pada saat yang bersamaan, bisa mati berdiri kali gue.

    wahahahhahahahaa…..gak bisa ngebayanginbiasanya juga anaknya akan takut dokter jg!kacau bgt pastinya!buat mba ida nurut aja sm suami kan buat kebaikan mba ida.buat mas agung … kacian deh, yg sabar yah mas hahahahha


  9. mbot said: dua-duanya meringkel di kamar dengan aroma balsem melayang di udara

    ini obat yg manjur lho …gue kalo’ sakit pengennya juga ngeringkel aja berduaan di kasurbiasanya cepet sembuh siy … :pIda cayank…gih minta dipeluk-peluk lagi, biar cepet sembuh


  10. Gung, ada resep paling gampang nih kalo buat nangkal sakit tenggorokan ! Kumuran pake air garam aja pas mulai kerasa gak enak gitu. Biasanya langsung manjur tuh ! :)Eh tapi gue saranin nih kalo Ida sakit-sakit gak enak badan gitu mending jangan cepet-cepet minum obat apa-apa deh… ambil pregnancy test aja dulu ! Kalo hasilnya negatif, baru deh minum obat ! Takutnya kalo ternyata hamil, kan bisa bahaya kalo udah keburu minum obat-obatan !For Miss Ida…cepet sembuh ya…Principal baru udah nunggu buat kenalan tuh ! he..he…


  11. mbot said: daun kayak apa bentuknya dan belinya di mana?

    kalo ga salah daunnya kecil-kecil mirip daun lamtoro atau petei. cuma kalo ini pohonnya merambat. bisa dibeli di pasar tradisional khusus jual rempah-rempah macem kayu manis, kapulaga, sirih dll


  12. windageulis said: ida lagi manja ya mas agung…sabaar ajaa yaaa…*buat jeng ida, lekas sembuh ya say…*

    sabaar…. gue sih tinggal mengingat2 “Allah takkan memberikan cobaan melebihi kekuatan ummatnya..” :-))


  13. mbot said: “Trus maunya apa?””Akunya kepingin bubur kacang ijo sih”

    Curigaaa nih….Jangan2 bentar lagi isi (bukan isi bubur kacang ijo tentunya :D)Soalnya kakakku (n beberapa orang lainnya) sebelum isi (n lagi2 bukan hanya isi makanan), mereka sakit… yaa sakit flu lah, meriang lah..de el el.Hope 4 d’best aja deh kalo gitu :).Psst…ada yang mau taruhan (eh..ga boleh yaa :D)


  14. Hmmmm……sama deh mas, bini gw juga paling susah kalu lagi sakit disuruh kedokter, alesannya “cuman sakit ini doank, besok juga sembuh” ato “iya deh kalu besok masih panas ke dokter” tapi ya teuteup aja besok nemu alesan yg laen lagi tinggal gw nya yg cuman bisa ngomel2 mulu, hehe……..Tapi mas, istri sakit bukan derita suami lho, suami seharusnya malah jadi tambah perhatian sama istri kan nambah pahala juga, wekekekek…………ato jangan2 mba Ida lagi isi tuh πŸ˜‰


  15. mbot said: gue sebagai seorang suami malang bisa menikmati sedikit masa2 tenang bersama multiply. Pheeew…. semoga cepat sembuh ya sayangku cinta

    Inilah hikmah dibalik sakitnya ibu Ida…. :Dcepet sembuh Bu.. bapak Agung juga, sekali-kali aroma balsam ganti pakai aroma terapi Gung.. :))