Surat penting hari ini

Pulang kantor, tetangga sebelah yang berbaik hati menampungi surat2 yang dateng memberikan sebuah amplop coklat. Ada logo “Departmen Keuangan Republik Indonesia – Direktorat Jenderal Pajak”

Begini isinya:

Perihal: Himbauan untuk mendaftarkan diri sebagai Wajib Pajak dan atau Pengusaha Kena Pajak

Yth Soewono

Berdasarkan data yang kami peroleh dari instansi terkait, diketahui bahwa Saudara memiliki:
Tanah seluas xxx meter
Mobil merek, tahun perolehan
Pembayaran listrik / telepon rata-rata per bulan sebesar Rp xxx
namun demikian setelah kami melakukan penelitian ternyata Saudara belum terdaftar sebagai Wajib Pajak dan atau Pengusaha Kena Pajak (PKP). Berdasarkan hal tersebut maka dihimbau kepada Saudara untuk mendaftarkan diri dan atau melaporkan usaha Saudara yang merupakan wujud pelaksanaan Undang-Undang nomor xxx
…blablabla… dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah tanggal surat ini.

Apabila dalam jangka waktu yang telah ditentukan tersebut di atas Saudara tidak mengindahkannya, maka kepada Saudara akan dilakukan Pemeriksaan Sederhana Lapangan guna diberikan NPWP…blablabla…

Demikian untuk mendapatkan perhatian Saudara.

Kepala Kantor,
Marthen Allo Rante
NIP 060032922

Well, FYI, Soewono itu nama bapak gue, yang meninggal tahun 1983.
Sekarang gue lagi geli2 sendiri ngebayangin bila terjadi suatu mukjizat dan bapak gue tiba-tiba nongol ke kantornya Pak Marthen untuk menjelaskan duduk permasalahan yang sebenernya πŸ™‚

Image: cover buku tahlilan peringatan 20 tahun meninggalnya bapak gue.

9 comments


  1. mbot said: Hari gini kan semua orang yang penghasilannya lebih besar dari PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) harus punya NPWP.

    Bener Gung. Dari tahun lalu, kantor gue juga minta supaya semua karyawannya bikin NPWP. Soalnya kantor gue ceritanya mau jadi proyek percontohan SADAR BAYAR PAJAK. Jadi ada pendaftaran NPWP massal.Waktu gue masukkin. Ternyata aplikasi gue ditolak, karena gue cewek yang udah married. Jadi yang mustinya daftar my hubby. Berhubung sampe sekarang hubby gue menolak keras punya NPWP (ujung2nya pasti rese’), jd g sekarang tetep gak punya deh… hehehe…(ini intinya apa, sih…..)


  2. dedysubandi said: saya juga baru tahu kemarin….tapi sudah diuruskan sama orang kantor….tapi maslh mas agung ini menarik..jadi ingin tahu penyelesaiannya… πŸ™‚

    penyelesaiannya ya gampang aja, kalo sampe orang pajak dateng ke rumah untuk melakukan pemeriksaan lapangan, tinggal gue sodorin album foto waktu meninggalnya bokap. Ada foto close-up jenazahnya juga lho! πŸ™‚


  3. mbot said: itu bukan tagihan, itu surat himbauan untuk bikin NPWP. Hari gini kan semua orang yang penghasilannya lebih besar dari PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) harus punya NPWP.Tau berapa besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak itu? Rp. 2.880.000 per tahun. Jadi kalo lo punya gaji 240 ribu per bulan aja udah harus punya NPWP. UMR DKI sekarang hampir 600 ribu, dengan demikian buruh2 pabrik yang sebagian buta huruf itu pun harus punya NPWP πŸ™‚ Eh, jangankan buruh pabrik ding… orang mati aja ternyata wajib punya NPWP…Soal “kok bisa gitu”-nya silakan tanya sama Pak Marthen yang tanda tangan surat itu deh :-)))

    saya juga baru tahu kemarin….tapi sudah diuruskan sama orang kantor….tapi maslh mas agung ini menarik..jadi ingin tahu penyelesaiannya… πŸ™‚


  4. mbot said: Hari gini kan semua orang yang penghasilannya lebih besar dari PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) harus punya NPWP.

    iya…di kantorku pernah ada penyuluhan dari orang pajak tuh tentang ituwkalo’ yg udah kerja di kantor yg bayar pajak, karyawan gak perlu lagi daftar karena udah dibayar sama kantornya (potong gaji gitu)tapi kalo’ punya usaha sendiri harus didaptarin biar bayar pajaksama org jaman dulu yg belum punya nomer wajib pajaknah, ituw yg ngirimin surat pasti ngawur …ndak ngecek ulang datanya, ybs udah meninggal apa belum, main kirim ajah. lucu juga….


  5. mbot said: itu bukan tagihan, itu surat himbauan untuk bikin NPWP. Hari gini kan semua orang yang penghasilannya lebih besar dari PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) harus punya NPWP. Tau berapa besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak itu? Rp. 2.880.000 per tahun. Jadi kalo lo punya gaji 240 ribu per bulan aja udah harus punya NPWP. UMR DKI sekarang hampir 600 ribu, dengan demikian buruh2 pabrik yang sebagian buta huruf itu pun harus punya NPWP πŸ™‚ Eh, jangankan buruh pabrik ding… orang mati aja ternyata wajib punya NPWP… Soal “kok bisa gitu”-nya silakan tanya sama Pak Marthen yang tanda tangan surat itu deh :-)))

    ya ya…itu maksudnya dan aku juga punya npwp dan wajib lapor dan bayar setiap bulan feb


  6. windageulis said: kok bisa gituh, setelah sekian lama baru ada tagihan *kalo emang itu tagihan* yang musti diselesaikan…

    itu bukan tagihan, itu surat himbauan untuk bikin NPWP. Hari gini kan semua orang yang penghasilannya lebih besar dari PTKP (Penghasilan Tidak Kena Pajak) harus punya NPWP. Tau berapa besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak itu? Rp. 2.880.000 per tahun. Jadi kalo lo punya gaji 240 ribu per bulan aja udah harus punya NPWP. UMR DKI sekarang hampir 600 ribu, dengan demikian buruh2 pabrik yang sebagian buta huruf itu pun harus punya NPWP πŸ™‚ Eh, jangankan buruh pabrik ding… orang mati aja ternyata wajib punya NPWP… Soal “kok bisa gitu”-nya silakan tanya sama Pak Marthen yang tanda tangan surat itu deh :-)))