Perjuangan menuju ADSL

Setelah hampir 2 minggu tertimpa musibah, akhirnya hari ini gue bisa kembali ke peradaban internet setelah sambungan ADSL gue nyala.
Sebenernya waktu abis kesamber gledek itu, gue udah hampir kalap mau langsung daftar ADSLnya Telkom. Untung gue sempet inget satu detil kecil, “eh, modemnya kan harus beli dulu? harganya berapa ya?”
Akhirnya gue memutuskan untuk melakukan riset kecil2an dulu mengenai ADSL. Sigit yang waktu itu kebetulan lagi nginep di rumah juga ikutan sibuk cari info sana-sini, dan berikut ini beberapa point hasil temuan gue, barangkali bermanfaat buat elo2 yang juga berniat pasang ADSL di rumah.

Tentang provider
Tadinya gue udah langsung mau pasang telkom speedy, sampe gue denger paket2 ADSL yang ditawarin sama provider di luar telkom harganya lebih murah. Kalo telkom pasang harga 300rb per bulan untuk light internetnya (yang paling murah, kuota 500mb/bln) sementara paketnya radnet cuma 200rb. Ternyata, selidik punya selidik, harga radnet itu belum termasuk bayar sambungan ke telkomnya, sebesar 200 rb per bulan. Jadi, kalo pake radnet kita musti bayar 400 rb per bulan, ya mending gue pake telkom aja 300 rb udah all-in. Lagian radnet juga pake jalurnya telkom, gue ngga ngeliat di mana nilai tambah yang bisa ditawarin sama radnet, plus customer servicenya radnet ditelepon hari sabtu nggak ada yang angkat, sementara kantor pelayanan telkom buka setengah hari.

Tentang Modem
Untuk bisa make sambungan ADSL harus pake modem khusus, nah milih modemnya ini yang sempet kusut buat gue. Biasanya kalo mau beli barang, gue suka nyari2 referensi dari orang lain yang juga pernah pake barang tsb. Nah kali ini, rupanya temen2 gue belom ada yang tertarik make ADSL jadi gue blank tentang modem apa yang sebaiknya gue beli. Akhirnya gue iseng buka2 plasa.com, eh ternyata di situ ada daftar modem yang direkomendasikan sama telkom beserta alamat dan telepon dealernya masing-masing. Satu per satu gue teleponin, dan akhirnya pilihan jatuh pada modem Vigor 318 dari Draytek karena harganya paling murah, dan mas-mas yang nerima telepon mau melayani pesan delivery alias modemnya dianter ke kantor. Waktu barangnya dateng gue sempet sangsi krn tu modem bentuknya ngga meyakinkan banget, ukurannya cuma sedikit lebih gede dari mouse dan ngga ada pencetan2 apapun sama sekali. Ternyata emang ngga perlu dipencet2, dia ngambil source listrik dari kabel USB, sementara lobang satunya lagi disambungin ke kabel telepon. Udah, gitu doang.

Tentang Pendaftaran

  1. Elo dateng ke kantor Yantel (pelayanan telekomunikasi) terdekat, isi formulir, kasih ke mbak-mbaknya, terus pulang. Btw, Yantel gue di Merdeka Barat, deket RRI, dan di sana mbak-mbaknya manis2, kayaknya Pak Kepala Yantel sono orangnya bokis deh tuh!
  2. 1-2 hari kemudian elo akan ditelepon lagi sama telkom, kalo mereka udah ngecek kesiapan sambungan di daerah rumah lo. Kalo udah confirm daerah rumah lo termasuk layanan telkom speedy, lo diminta dateng lagi ke yantel untuk bayar uang pendaftaran sebesar 200rb + ppn dengan membawa surat konfirmasi yang mereka kirim by fax. Sebenernya ini ngga praktis bener, kenapa formulirnya nggak bisa didownload terus difax aja? Tapi mengingat mbak-mbaknya manis2, ya gue jadi ngga terlalu keberatan lah untuk main ke sana lagi.
  3. Pas bayar lo harus nyerahin fotokopi KTP, sama bukti pembayaran PBB terakhir. O iya, sama materai 6000 juga, tapi ini optional, kalo lo ngga bawa biasanya mbak-mbak yang manis itu menyediakan kok. Dia dijanjiin sambungan akan siap dalam waktu seminggu, tapi kenyataannya besokannya gue udah ditelepon lagi sama telkom. Dua orang mas-mas dateng ke rumah untuk meriksa apakah sambungan gue udah nyala atau belum.
    Mas-masnya bawa notebook, dia colokin ke kabel telepon (yang bekas teleponnya Caca itu), terus langsung nyoba konek ke internet. Berhasil. Selesai deh. Keseluruhan proses sejak ngumpulin formulir makan waktu kurang dari 1 minggu termasuk diseling hari libur, not bad lah untuk ukuran sebuah perusahaan monopoli yang sebenernya ngga terlalu perlu mikirin service excellence.

Tentang installasi
Untungnya modem Draytek yang gue beli dalam karung seperti kucing itu dilengkapi sama CD intallasi yang user friendly, jadi gue nggak terlalu bingung waktu mau masang tu modem. Yang elo perlu tau, di pilihan “network protocol” lo pilih “PPP over ATM LLC” terus VPI-nya (whatever it means) lo isi dengan angka 8 dan VCI-nya (ini juga au-ah-elap) lo isi 35. User name udah ada di fax konfirmasi berupa 12 digit angka yang ditambahin @telkom.net, atau kalo kertasnya ilang lo bisa tanya sama mas2 yang ngecek sambungan. Password lo tentuin sendiri waktu ditelepon untuk konfirmasi (point 2 di atas). Udah, gitu doang.

Tentang koneksi
Selama bbrp jam ini gue coba pake ternyata cukup memuaskan, terutama karena standar gue pake dial-up connection yang dapet 20kbps aja udah nyengir sementara average-nya di bawah 10, sedangkan kalo pake ADSL top speednya bisa 384kbps dengan rata-rata 200-250kbps. Tentunya masih jauh di bawah koneksi internet negara G8 yang biasa dipake sama efa ini, yang konon bisa sampe 3mbps, tapi buat gue udah Alhamdulillah banget dah. Iya fa, iyaa… internet lo kenceng deeeh…

Problem gue sekarang, krn sambungan gue nyala di akhir bulan kaya gini, dan tagihan tetep akan dicetak tanggal 4 seperti biasa, maka sekarang gue lagi ngejar setoran download yang enggak-enggak biar bisa manfaatin kuota 500mb dalam waktu seminggu di akhir bulan ini. Udah gitu nyebelinnya, tagihan bulanannya nanti ngga digabung sama tagihan telepon, dan ngga bisa dibayar di ATM, harus dateng ke Yantel. Tapi yah…. mengingat standar personil yang telah ditetapkan pak Kepala Yantel Merdeka Barat…. gue rasa ngga papa juga kali ye?

Gambar modem vigor 318 dicomot dari sini

24 comments


  1. mbot said: Tapi yah…. mengingat standar personil yang telah ditetapkan pak Kepala Yantel Merdeka Barat…. gue rasa ngga papa juga kali ye?

    idaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa…….agung tuh!


  2. manukprenjak said: mas petugas dari telkom, bilang kalo beli modem dari luar kena biaya Rp 200.000.

    wah, si mas telkom kayaknya lagi nyari tambahan uang rokok tuh :-)kalo inget namanya, posting aja sekalian di sini, biar jangan sampe makan korban berikut.


  3. Baru setengan bulan aku pake ADSL…padahal daftarnya sudah dari Januari 2004. Katanya di wilayahku Depok I itu sudah terlalu penuh, kebanyakan dipake warnet. Sebel sekale….Padahal aku sudah beli modemnya sejak Januari itu…Pas baru bisa dan amu di set up, mas petugas dari telkom, bilang kalo beli modem dari luar kena biaya Rp 200.000… Aku cm bilang; ha…Trus mas itu set up di komputer dan semua jaringan yang ada, tp dianya ga bisa. AKu cuma berpikir, masa teknisi telkom set up speedy ada ga bisa. Mas itu tampangnya aja ga menyakinkan, masa ngetik aja masih pake 1 jari plus lambat lagi….Akhirnya aku minta no semua settinganya dr preferred DNS server, default gateway dll. Dan aku set up sendiri dan…..bisa. Dan mas dari Telkom langsung pulang. Anehnya, dia ga lagi minta yang Rp 200.000…. πŸ™‚


  4. iniaku said: buat gue udah gak berlaku lagi Gung kata2Nyante aja dulu… Belanda masih jauhkarena Belanda deket banget dari tempat gue skg =))nyampe perbatasan gue masih gratis lagih pake semester tiket πŸ˜€

    pantesan hidup lo selalu terburu-buru ya fa… (apa sih).


  5. ghaya said: wahhh enaknya pakai ADSL.. sayang dirumah gw ngga di lewatin ini itu..btw..kalau sama cable cepetan mana yah? ada yang pernah jajal?

    belom pernah jajal, tapi denger2 banyak komplen dan warnet deket rumah gue pakenya ADSL. Yang dipake warnet tentunya yang paling reliable, kan… mengingat sekarang persaingan warnet udah makin ketat, kalo dia lelet dikit ditinggal orang. Warnet di mal ambasador juga gue liat adsl. Cable kayaknya seret perkembangannya, entah kenapa.


  6. keluargazulkarnain said: 500 MB itu banyak gak ya? Diitung dari apa sih MB nya? *bingung* Maklumlah..kita kan gaptek banget kalo soal2 kayak gini nih..Dulu..gara2 Star one lemot kan aku dan hubby berpikir mau ADSL..tp masih gak yakin..sebab kita kan hampir tiap hari nge download artikel jurnal yang sizenya 9 MB, 7 MB dan itu bisa sampai satu volume journal loh.. Jadi sehari yang di donlod bisa 70-90 MB journals…nah kalo pakai yang 500 MB tuh…apa gak over quota ya??Thanks infonya

    iya, bener gitu (kurang lebih) ngitungnya. Kalo sehari download sampe 90 mb, maka 500 mb ya cuma bisa bertahan 5 hari lebih. Tapi ada juga yang unlimited access, tentunya harganya lebih mahal, kalo ngga salah 500 ribuan. tapi kalo pemakaiannya berat gitu ya pastinya lebih untung pake yang itu.


  7. mbot said: nggak usah buru2 kaya diuber belanda.

    buat gue udah gak berlaku lagi Gung kata2Nyante aja dulu… Belanda masih jauhkarena Belanda deket banget dari tempat gue skg =))nyampe perbatasan gue masih gratis lagih pake semester tiket πŸ˜€


  8. 500 MB itu banyak gak ya? Diitung dari apa sih MB nya? *bingung* Maklumlah..kita kan gaptek banget kalo soal2 kayak gini nih..Dulu..gara2 Star one lemot kan aku dan hubby berpikir mau ADSL..tp masih gak yakin..sebab kita kan hampir tiap hari nge download artikel jurnal yang sizenya 9 MB, 7 MB dan itu bisa sampai satu volume journal loh.. Jadi sehari yang di donlod bisa 70-90 MB journals…nah kalo pakai yang 500 MB tuh…apa gak over quota ya??Thanks infonya


  9. aerotribal said: br tau gue, kalo ternyata ada kuantitas donlotan yang dikuota seperti itu…

    iya, kalo ADSL batasannya bukan waktu. Jadinya kan lebih enak browsingnya, nggak usah buru2 kaya diuber belanda.


  10. iniaku said: apa tanya aja ke kampus?

    ups… iya juga yak!dengan kecepatan langkah elo selama 10 menit udah diluar jangkauan ya… kira2 tu hot spot kampusnya mau geser lebih deket ke elo ngga ya, coba deh fa tanyain kampus lu…


  11. iniaku said: ini apa sih hebat segala…. bikin kuping gue panas ajah :Dhotspotnya kampus mungkin gak nyampe di asrama gue, krn kalo gue naik bus ke kampus itu 6 menit, kalo jalan kaki 10 menit…apa tanya aja ke kampus?

    tuh, git, gimana enaknya git? jawab..!!(pasti sigit sekrarang lagi bingung mau jawab apa sambil jilat2 bibir)


  12. mbonk said: orang sehebat elo kan pasti bisa..mungkin sekarang ini elonya aja yang belom mau..

    ini apa sih hebat segala…. bikin kuping gue panas ajah :Dhotspotnya kampus mungkin gak nyampe di asrama gue, krn kalo gue naik bus ke kampus itu 6 menit, kalo jalan kaki 10 menit…apa tanya aja ke kampus?


  13. Loh loh… bandingkan dg negara G8 lain dong (btw, Jerman berarti keanggotaannya 2 kali yah… pan anggota ke-8 itu EU).Modem gue sih bisa utk 11mbps Gung… tp skg ini kita2 baru mampu 2mbps, ini pun tiap bulan bayarnya hampir 14 Euro. Ihiks… tp per Januari, internetnya diputusin, krn Ginto pulang abis ke Indo. Mau dipindahin ke kamar anak2 yg lain, biayanya sama aja kayak pasang baru. Internet gue ini biaya awalnya mahal pisan…. kalo gak salah gue ngeluarin 80 Euro utk instalasi doang, n beli wireless lan-nya sekitar 20 Euro. Kalo aja gue bisa dapet hotspotnya kampus… bahagia deh hidup gue, udah kenceng gratis lagih.Eniwe… selamat yah. Canggih euy sekarang internetnya *pujian tulus*


  14. mbonk said: selamet ya..bisa puas dong!tapi baru kepikiran gung, kalo..kalo misalnya nih…kita lewat kuota 500mb/bln.. dicharge berapa lagi? trus taunya lewat kuota atau belum itu gimana ngeceknya? pikiran positif gua sih telkom gak curang, tapi kalo gak ada cara untuk tau ngecek…who knows…

    dicharge 1200 per MB, ngeceknya emang sekarang belom bisa dan ini yang gue liat jadi bahan komplen bbrp pemakai waktu gue lagi cari2 data tentang ADSL. untuk sementara ini gue pake itungan manual, krn software modemnya ngasih tau udah berapa banyak yang kita download per session.


  15. mbot said: kuota 500mb/bln

    selamet ya..bisa puas dong!tapi baru kepikiran gung, kalo..kalo misalnya nih…kita lewat kuota 500mb/bln.. dicharge berapa lagi? trus taunya lewat kuota atau belum itu gimana ngeceknya? pikiran positif gua sih telkom gak curang, tapi kalo gak ada cara untuk tau ngecek…who knows…